24.7.14

Bagaimana untuk memaafkan?




Semakin aku memaafkan kesilapanku, 
semakin rasa... damai itu bersahabat di hatiku...

Kita mungkin sering marah pada kesilapan orang lain. 
Ya..mungkin secara faktanya memang 
dia salah dan kita benar.

Tetapi bila kita memandang semula kebelakang,
sejujurnya..menyalahkan orang lain tidak menjadikan 
damai itu hadir di hati.

Ketika kita pilih untuk melihat ke dalam, 
akui bahawa kita juga ada silap dan salah, 
maka kita akan menyedari bahawa
sebagaimana kita, dia juga sama 

Pernah berbuat salah dan tersilap.

Bila cara memandang begini,
yang tinggal hanyalah pengertian, 
simpati dan kelembutan hati untuk memaafkan.

Kerana sepertimana kita, 
dia juga berbuat salah ketika kesedaran itu tiada. 
Ketika lupa dan dikuasai oleh keegoaan diri.

Bukan benar dan salah yang mendamaikan hati. 
Tetapi.. ketulusan hati untuk memaafkan 
kesalahan atas dasar belas kasih lah 
yang menjemput damai di hati

- Diyana Tahir, ehati coach

21.7.14

Kata-kata yang terbaik


33. Dan tidak ada yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata: "Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!"

Surah 41, Fussilat


18.7.14

Buat Jahat, Balas Baik


Maksudnya:

34. Dan tidaklah sama (kesannya dan hukumnya) perbuatan yang baik dan perbuatan yang jahat. Tolaklah (kejahatan yang ditujukan kepadamu) dengan cara yang lebih baik; apabila engkau berlaku demikian maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadapmu, dengan serta merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib.


35. Dan sifat yang terpuji ini tidak dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang-orang yang bersikap sabar, dan tidak juga dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang yang mempunyai bahagian yang besar dari kebahagiaan dunia dan akhirat.

Surah 41 Fussilat