11.12.10

Apa Punca Anak Derhaka

 Sabda Rasulullah s.a.w...
" Berguraulah dengan anak kamu kala usianya satu  hingga tujuh tahun. Berseronok dengan mereka, bergurau hingga naik atas  belakang pun tak apa. Jika suka geletek, kejar atau usik anak asalkan  hubungan rapat. Lepas tujuh hingga 14 tahun kita didik dan ajar, kalau  salah pukullah dia (sebagai pengajaran) …

“dimana yang nak dipukul tu?
Tapak  kakinya... .. bukan muka, punggung, telinga dan ditempat-tempat yang  sensitif... . itu salah...Jika dia bijak dan menang dalam sebarang pertandingan sekolah, ucapkan  tahniah. Tidak salah kita cium atau peluk mereka sebagai tanda  penghargaan. Kala umur mereka 14 hingga 21 tahun jadikan kawan . Tetapi selalunya usia  beginilah ibu bapa mula merenggangkan hubungan dan ini menyebabkan anak  derhaka".
Yang penting anak-anak harus dilatih sembahyang jemaah bersama,  latih cium tangan dan peluk penuh kasih dan sayang, maka mereka tidak akan  tergamak menderhaka . "Saya pernah tinjau, anak-anak yang lari daripada  rumah, berpunca daripada rasa bosan. Belum sempat letak beg sekolah, ibu  dah suruh macam-macam. Si anak rasa tertekan dan menyampah dengan  persekitaran dan rumahnya. Boleh disuruh tetapi berikan hak mereka di  rumah. Yang penting dia balik ke rumah suka, dan pergi sekolah pun  seronok.
 "Mungkin ibu bapa punya alasan tidak rapat dengan anak-anak kerana sibuk.  Kita boleh cuba cara lain, balik di tengah malam, anak-anak sudah tidur,  pergi bilik dan cium dahinya. Hubungan rohani tetap subur, walaupun anak  tidur tetapi jiwanya sentiasa hidup." Jangan kita tunjuk sikap kita yang  panas baran, pemarah dan ada kuasa veto kepada mereka, jangan suka  mengherdik mereka dengan perkataan "bodoh, kurang ajar, sumpah seranah dan sebagainya yang merupakan doa kepada mereka". inilah yang menyebabkan  mereka derhaka kepada kita....

DOA ANAK-ANAK TERMAKBUL
 Lazim orang tua, pantang anak menegur walaupun tahu mereka bersalah. Jangan rasa tercabar kerana pesan orang tua-tua, bisa ular tidak hilang walau  menyusur di bawah akar. Sayyidina Umar berkata, kanak-kanak tidak berdosa  dan doa mereka mudah diterima. Begitu juga dengan Rasulullah, kalau  berjumpa anak-anak kecil, Baginda cukup hormat dan sayang sebab anak-anak  tidak berdosa. Lagipun kanak-kanak kalau menegur memang ikhlas dan jangan  ambil endah tidak endah. Perasaan anak juga mesti dihargai, sesetengah  orang tua kurang bercakap dengan anak-anak. Kalau menegur pun dengan ekor  mata dan herdikan. Si anak rasa tersisih dan tidak dihargai. Kepada kawan  tempat mereka mengadu, bila jumpa kawan baik tidak mengapa, tetapi jumpa  yang samseng, ia sudah tentu membawa padah.

BERTAUBAT SEBELUM MELARAT
 Jika Tuhan menurunkan hidayah, segeralah insaf dan bertaubat.. Tetapi apa  caranya jika orang tua telah meninggal sedangkan sewaktu hidupnya kita  derhaka dan melawan mereka? Bila insaf, selalulah ziarah kubur emak ayah  kita dan bacakan ayat-ayat suci untuknya. Jumpa semula kawan-kawan baik  ibu  atau jiran-jiran yang masih hidup dan buat baik dengan mereka. Sedekah ke  masjid atas nama ibu ayah. Walaupun ibu ayah sudah meninggal, minta maaf  berkali-kali semoga ibu redha dan Allah ampunkan dosa. 
 Allah maha pengampun dan luas rahmatnya. Tetapi jangan ambil kesempatan  buat jahat kemudian bertaubat. Hidup tidak tenteram atau bala turun. Cuba  kita perhatikan kemalangan yang berlaku setiap hari. Misalnya tayar kereta  pecah, jangan lihat dengan mata kasar, selidik apa salah yang telah kita  buat hari ini. Pertama bagaimana hubungan kita dengan Tuhan, jika semuanya  baik, turun ke peringkat kedua, bagaimana pula hubungan dengan ibu?  "Pastikan hubungan dengannya sentiasa harmoni dan lancar. Tidak rugi  menjalinkan hubungan yang baik kerana hayat mereka bukanlah terlalu  panjang  untuk bersama kita."

 HUBUNGAN DENGAN BAPA
 Lazim ibu yang dilebihkan, sedangkan bapa menjeruk perasaan kerana tidak  dipedulikan anak-anak. "Hubungan dengan bapa sepatutnya sama dengan ibu  tetapi dalam konteks Islam, kalau berlaku pertembungan, nabi suruh  utamakan  ibu dahulu. Tiga kali ibu barulah sekali kepada bapa." Bagaimanapun  sebaik-baiknya, kasih sayang dan perhatian biar sama agar kedua-duanya  tidak berkecil hati. Begitu juga dengan nenek, walaupun kata-katanya ada  yang mengarut tetapi jangan melawan di depan mereka. Sebenarnya golongan  nyanyuk dan tua mencabar kesabaran kita. Walaupun Allah tidak ambil kira  kata-kata mereka tetapi kita wajib mentaati dan menghormati golongan tua." 

USAH DERHAKA KEPADA MENTUA
Mentua mesti dimuliakan seperti kita menghormati orang tua sendiri. Kalau  mereka kecil hati, samalah seperti tersinggungnya hati emak. Kita sayang  anaknya kenapa tidak sayang orang yang melahirkannya juga? "Saya tahu, ada menantu kecil hati dan pendam perasaan terhadap mentua yang terlalu ambil  berat tentang anaknya. Bersabarlah dan jalin hubungan baik kerana taraf  mereka sama seperti ibu bapa kandung," jelasnya.
 Kewajipan anak lelaki, pertama kepada Allah, kedua rasul, ketiga emak dan  emak mentua, keempat bapa dan bapa mentua dan kelima baru isteri. Isteri  kena faham, kalau dia sayang dan melebihkan ibu bapa, itu memang wajar.
"Sebaliknya anak perempuan, yang pertama Allah, kedua rasul dan ketiga  suami. Jalan pintas ke syurga bagi anak-anak selain Allah adalah emak dan  ayahnya. "Perasaan mentua perlu dijunjung kerana mereka berhak ke atas  menantu. Seperti kisah Nabi Allah Ibrahim dengan anaknya Nabi Ismail.
Suatu hari, Nabi Ibrahim ke rumah anaknya dan kebetulan Nabi Ismail tidak ada di rumah isterinya pun tidak kenal dengan mentuanya. Menantu berkasar  menyebabkan Nabi Ibrahim kecil hati. Dan sebelum balik dia berpesan kepada menantunya suruh suaminya tukar alang rumah kepada yang baru. Bila Nabi  Ismail balik, isterinya pun menggambarkan rupa lelaki tersebut  menyampaikan  pesan. Nabi Ismail sedar itu adalah ayahnya. Nabi Ismail insaf di sebalik  simbol kata-kata ayahnya, bahawa isterinya bukan daripada kalangan wanita  yang berakhlak, lalu diceraikan. Nabi Ismali berkahwin kali kedua dan  bapanya masih tidak mengenali menantu. Sekali lagi Nabi Ibrahim melawat  dan  menantunya melayan dengan bersopan santun walaupun tidak kenal siapa  Nabi Ibrahim. Nabi Ibrahim tertarik hati dan sebelum balik berpesan lagi,  katakan alang rumah anaknya sudah cukup baik dan jangan ditukar kepada  yang lain.
Ada sebanyak 501 tips yang diberikan oleh penulis iaitu Robert D.Ramsey untuk mempertingkatkan potensi anak-anak anda dan seterusnya  menempatkan anak-anak anda dikalangan winners. Tips ini menurut penulis jika diamalkan mampu menjadikan anak-anak  Kita sebagai winners. Penulis berpendapat apa yang membezakan antara  winners dan losers  Adalah mudah iaitu:- Winners percayakan diri mereka dan boleh membayangkan diri  Mereka dikalangan orang yang berjaya sementara losers merasakan diri  mereka tidak boleh.

Tips;
1.     Mulakanlah hidup anak anda dengan nama panggilan yang  baik. Nama panggilan yang kurang baik akan menyebabkan anak anda  malu dan merasa rendah diri. (Dalam Islam sendiri nama panggilan yang baik adalah digalakkan).
2.      Berikan anak anda pelukkan setiap hari (Kajian menunjukkan  anak yang dipeluk setiap hari akan mempunyai kekuatan IQ yg lebih kuat  daripada anak yang jarang dipeluk) 
3.      Pandanglah anak anda dengan pandangan kasih sayang  (Pandangan ini akan membuatkan anak anda lebih yakin diri apabila  berhadapan dengan persekitaran) 
4.      Berikan peneguhan setiap kali anak anda berbuat kebaikan  (Berilah pujian, pelukkan, ciuman, hadiah ataupun sekurang-kurangnya  senyuman untuk setiap kebaikan yang dilakukannya) .
5.      Janganlah mengharapkan anak anda yang belum matang itu  melakukan sesuatu perbuatan baik secara berterusan, mereka hanya  kanak-kanak yang sedang berkembang. Perkembangan mereka buatkan  mereka ingin mengalami setiap perkara termasuklah berbuat silap.
6.      Apabila anda berhadapan dengan masalah kerja dan keluarga,pilihlah  keluarga (Seorang penulis menyatakan anak-anak terus membesar. Masa itu terus  berlalu dan tak akan kembali).
7.      Di dalam membesarkan dan mendidik anak-anak, janganlah  tuan/puan mengeluh. Keluhan akan membuatkan anak-anak merasakan  diri mereka beban.
8.      Dengarlah cerita anak anda, cerita itu tak akan dapat anda dengari lagi  pada masa akan datang. Tunggu giliran anda untuk bercakap (Ini akan mengajar anak anda tentang  giliran untuk bercakap) 
9.      Tenangkan anak anda setiap kali mereka memerlukannya .
10.  Tunjukkan kepada anak anda bagaimana cara untuk menenangkan diri . Mereka akan menirunya.
11.  Buatkan sedikit persediaan untuk anak-anak menyambut harijadinya.  Sediakanlah hadiah harijadi yang unik walaupun harganya murah. Keunikan akan membuatkan anak anda belajar menghargai. (Anak2 yg  dtg daripada persekitaran yang menghargai akan belajar menghargai  orang lain).
12.  Kemungkinan anak kita menerima pengajaran bukan pada kali pertama  belajar. Mereka mungkin memerlukan kita mengajar mereka lebih daripada  sekali.
13.  Luangkanlah masa bersama anak anda diluar rumah, peganglah tangan  anak-anak apabila anda berjalan dengan mereka . Mereka tentu akan merasa kepentingan kehadiran mereka dalam kehidupan  andasuami isteri.
14.  Dengarlah mimpi ngeri anak-anak anda. Mimpi ngeri mereka adalah begitu  real dalam dunia mereka.
15.  Hargailah permainan kesayangan anak anda. Mereka juga dalammasa yang  sama akan menghargai barang-barang kesayangan anda. Elakkan daripada membuang barang kesayangan mereka walaupun sudah rosak. Mintalah kebenaran mereka sebelum berbuat demikian.
16.  Janganlah membiarkan anak-anak anda tidur tanpa ciuman selamat malam, 
17.  Terimalah yang kadangkala anda bukanlah ibubapa yang sempurna. Ini  akan mengurangkan stress menjadi ibu bapa.
18.  Jangan selalu membawa bebanan kerja pejabat ke rumah. Anak-anak akan  belajar bahawa kerja pejabat selalunya lebih penting daripada keluarga.
19.  Anak menangis untuk melegakan keresahan mereka tetapi kadangkala cuma  untuk sound effect sahaja. Bagaimanapun dengarilah mereka, dua puluh tahun  dari sekarang anda pula yang akan menangis apabila rumah mula terasa  sunyi. Anak-anak anda mula sibuk mendengar tangisan anak mereka sendiri.
20.  Anak-anak juga mempunyai perasaan seperti anda.
Renung-renungkan…dan Selamat beramal…

No comments:

Post a Comment

Nak komen? Haa..sila! sila! :D