9.12.10

Kepiluan Hati Seorang Gadis

Rithah Al- Hamqa

 ...Di antara rumah-rumah penduduk Makkah, terdapat sebuah rumah di kawasan Bani Makhzum. Salah seorang penghuninya adalah seorang gadis. Ia dilahirkan dan membesar di Makkah. Gadis itu bernama Rithah Al-Hamqa.

    Setelah usianya mencecah remaja, hatinya mula terbuka untuk menjalani kehidupan seperti lazimnya para wanita, iaitu mempunyai suami dan anak-anak. Dia sering melamun dan mengkhayalkan perkahwinan. Ia tidak ingin menjadi anak dara tua.

“Ah, betapa bahagianya... Orang akan beramai-ramai menghantarkan aku menuju rumah calon suamiku...,” begitulah yang kerap terlintas dalam lamunannya.

    Dengan tidak sabar Rithah menanti hari yang dibayangkannya penuh keindahan dan kenikmatan itu. Di saat fikirannya penuh dengan segala khayalan dan lamunan, ayahnya yang bernama Umar membangkitkan harapan yang hampir hilang dari hatinya.

Kata ayahnya:
“Rithah, puteriku... aku akan mengunjungi berhala-berhala kita. Akan kuberikan dirham yang banyak kepada pengawalnya, dan akan kulumuri kedua kakinya dengan darah kambing yang gemuk, agar dia menjadi senang kepadamu, kemudian mengirimkan dua orang pemuda yang terhormat kepada kita untuk meminangmu.”

    Kata-kata itu membangkitkan harapan baru dalam hati Rithah. Hari demi hari pun berlalu.
Selama itu pula Rithah selalu berdiri di depan cermin memandang dirinya sambil terus bertanya-tanya:
“Mengapakah sampai hari ini tidak seorang pun datang meminangku? Mengapa? Padahal, ayahku, mempunyai kedudukan yang tinggi dan mulia di tengah kaumnya, Bani Makhzum. Sedang aku sendiri... inilah wajahku, di sebalik kaca... Mengapa para pemuda tidak tergerak untuk mengahwiniku? Apakah aku kurang cantik?”

Soalan-solan itu selalu menghantui fikirannya. Hanya air mata yang mengalir dari kedua matanya, yang meringankan kesedihan dan beban yang dirasakannya.
 
Di saat bulan purnama

    Tiba-tiba terdengar suara langkah yang berjalan mendekati biliknya. Dia segera mengusap air matanya. Orang yang datang itu ternyata ibunya sendiri. Selama ini pertemuannya dengan sang ibu sering kali justeru menambah kesedihan dan duka dalam hatinya. Ibunya mendekati Rithah. Dia menghulurkan tangan memeluk leher puterinya kemudian mendakapkannya ke atas pangkuan seraya berkata:

“ Tenanglah engkau, hai puteriku... seorang ahli nujum dari Thaif telah memberitahukan kepadaku bahawa kamu akan dibawa ke rumah pengantin pada saat bulan purnama.”

    Rithah tersenyum. Di wajahnya terlukis harapan dan kegembiraan sekaligus, dan dia bertanya, “Benarkah apa yang ibu katakan itu?”

Ibunya menjawab, “Demi Tuhan, aku tidak memberitahukan kepadamu melainkan yang sebenarnya.”
Rithah menarik nafas, kemudian berkata, “Tetapi ibu tidak pergi bersamaku ke Thaif agar aku dapat bertemu dengan ahli nujum itu. Jangan-jangan ibu hanya bermaksud membangkitkan harapan dalam hatiku...”

    Sambil mengusap wajah puterinya, sang ibu menjawab dengan meyakinkan agar puterinya merasa tenang dan percaya, “Aku telah menemuinya kelmarin di biaranya. Beberapa orang telah memikulnya untuk melakukan tawaf di Kaabah. Ketika selesai, dia merasa sangat haus, lalu pergi ke sumur zamzam untuk minum.

    Ketika itulah aku cepat-cepat menyelipkan sekerat emas ke tangannya. Kutanyakan kepadanya tentang perkahwinanmu. Setelah mendongak ke langit dan mengamati bulan, dengan suaranya yang lemah ahli nujum itu berkata, “Perkahwinan akan terjadi di saat bulan purnama seperti ini!”

    Belum selesai si ibu bercerita, wajah Rithah sudah berseri-seri penuh kebahagiaan. “Tuhan telah rela kepadaku. Tuhan akan mengirimkan orang yang akan mengahwiniku,” katanya dalam hati. Rithah berputar-putar dalam biliknya, menari penuh kegembiraan, sementara ibunya hairan melihat perbuatan puterinya itu. Tak lama, Rithah berhenti kemudian berkata, “Terima kasih, Tuhan, terima kasih...”
Tetapi, tepat disaat Rithah selesai mengucapkan terima kasihnya kepada Tuhan, dia mendengar ayahnya berkata, “Apakah yang terjadi, Rithah?”

Melihat itu ibunya cepat-cepat menuju ke pintu bilik dan berkata, “Rithah akan diiringkan ke rumah suaminya beberapa hari lagi!”

    Kedua mata Umar merah dan kemarahan nampak jelas di wajahnya. Baginya, ucapan isterinya itu justeru merupakan serangan yang menyakitkan.
“Bagaimana mungkin Rithah akan diiringkan beberapa hari lagi tanpa dipinang dulu dariku?” katanya dengan nada keras.

Isterinya menjawab, “Tak apa-apa, wahai Umar!”

    Mendengar jawapan itu, tiba-tiba Umar menampar isterinya hingga jatuh ke lantai. Melihat ibunya terjatuh, Rithah merasa seperti disambar petir yang menggelegar. Dia mendekati ibunya sambil menjerit, “Ibu, ibu...”
Masih dalam keadaan duduk sambil menahan rasa sakit, sang isteri berkata kepada suaminya, ”Apa yang engkau anggap salah itu, pada pendapatku, benar.”

Mendengar itu, semakin bertambahlah kemarahan Umar. Dia berkata, “Aku mengerti apa yang kamu katakan kepadanya. Kamu bermaksud membeli seorang suami untuk puteriku tanpa bermesyuarat denganku!”

    Ucapan ayahnya itu menghunjam hati Rithah. Dia merasa seakan-akan hatinya ditusuk dengan sebuah pisau yang tajam. Hatinya resah, seolah-olah kehidupan telah tercabut dari dirinya. Di pihak lain, mendengar ucapan suaminya, dan melihat diri puterinya yang cemas, sang ibu menjadi bertambah bingung, tapi kemudian dia berkata, ”Suamiku, sesungguhnya apa yang aku katakan kepadamu sesuai dengan apa yang dikatakan kepadaku oleh seorang ahli nujum dari Thaif.”

    Umar menarik nafasnya dalam-dalam dan berjalan ke arah puterinya yang tertekan perasaan sedih. Dia memeluk puterinya, dan berkata, “Tidak! Aku tidak percaya hal itu akan terjadi. Tidak, tidak!”
“Percayalah, hai anakku, ahli nujum Thaif itu tidak berdusta dan tidak mungkin salah!” ujar ibunya.
Demikianlah kedua orang tua itu bersahut-sahutan, hingga sedikit demi sedikit jiwanya yang sedang goncang dan bingung itu beransur tenang kembali.
 
Mengintip dari balik pintu

    Matahari terbit, kemudian tenggelam. Rithah memasang kedua telinganya sepanjang hari. Dia memerhatikan setiap langkah yang mendekati rumahnya. Fikirnya, jangan-jangan itu langkah calon suaminya yang telah dijanjikan ahli nujum dari Thaif itu. Hari-hari berlalu, dan terasa begitu lama bagi Rithah. Dia merasa seakan-akan lehernya diikat dengan tali yang sangat kuat.

    Malam pun tiba. Rithah naik ke atas rumah untuk memandang sudut Kaabah dan melihat orang yang sedang mengelilingi bangunan hitam itu. Mereka yang mengelilingi Kaabah itu terdiri dari lelaki dan perempuan. Mereka bergerak tiada hentinya.

    Musim haji telah dekat, dan tamu-tamu datang ke Makkah dari setiap penjuru, sehingga jumlahnya menjadi sangat ramai. Orang-orang itu membawa hadiah-hadiah yang akan dipersembahkan kepada berhala-berhala yang di sekeliling Kaabah. Juga hadiah untuk penjaganya.

    Melihat semua itu, timbullah pertanyaan dalam hati Rithah, “Apakah yang dikatakan oleh ahli nujum itu akan jadi kenyataan? Bukankah takdir dapat menarik salah seorang diantara para pemuda ke rumahku untuk meminang diriku?”

    Rithah mendongakkan wajahnya ke langit. Bulan telah berubah mendekati kesempurnaannya. Beberapa malam lagi bulan akan sempurna menjadi purnama. Apakah harapan akan menjadi kenyataan? Apakah benar dia akan diiringkan beberapa hari lagi? Pertanyaan-pertanyaan itu selalu datang dan tidak diperolehinya jawapan selain keraguan dan kegelisahan.

    Kini, bulan purnama telah sempurna, tetapi tidak sebuah “bintang” pun datang meminangnya. Tanpa diketahuinya, sang ibu mendekatinya. Saat itu Rithah sedang menenggelamkan wajahnya ke atas pangkuannya sendiri kerana sedih. Kemudian Rithah mengangkat kepalanya dengan berat untuk mendengar ibunya berkata, ”Ahli nujum Thaif itu tidak berdusta, anakku.”

Rithah balik bertanya, ”Bila tidak berdusta, mengapa tidak datang juga orang yang akan mengahwiniku? Tidak ada orang yang seumurku ini belum kahwin!”
Sambil memegang kepala puterinya, sang ibu berkata, “Nanti kamu akan kahwin juga, anakku, ketika bulan purnama telah sempurna.” Mendengar itu Rithah berteriak, “Bulan purnama telah sempurna, ibu!”
Ibunya menjawab,”Perkahwinanmu tidak harus terlaksana pada bulan ini, boleh terjadi pada bulan mendatang atau bulan yang seterusnya lagi.”

Rithah segera berkata, “Aku tidak percaya! Aku tidak percaya!” Dan dia mengulang-ulangi perkataan itu. Ketika telah habis suaranya kerana berteriak, barulah dia merasakan ketenangan yang mendalam, seperti ketenangan orang yang telah mati.

    Selama berlangsungnya “drama” kesedihan Rithah itu, sang ayah dengan setia mengintip dari balik pintu. Hatinya sedih melihat penderitaan anak dan isterinya. Dia tidak sampai hati melihat apa yang menimpa diri puterinya itu.
 
Dipinang pemuda kacak

    Matahari terbit, kemudian tenggelam. Siang dan malam berlalu, sedang Rithah tidak juga berubah. Satu-satunya perubahan, ayahnya kini telah tiada, meninggal dunia setelah menderita sakit beberapa hari, dan ayahnya meninggalkan harta warisan yang banyak untuk dia dan ibunya. Akan tetapi, apakah ertinya harta jika keinginannya untuk bersuami tidak terlaksana? Hari demi hari berlalu, dia tetap merasa sedih dan wajahnya selalu nampak gelisah.

    Ahli nujum dari Thaif itu telah berdusta, begitu juga ahli nujum lain yang dia datangi bersama ibunya yang selalu menyelipkan wang ke tangan mereka, kemudian mereka memberitahukan dengan kata-kata yang manis dan menyampaikan harapan-harapan kosong, fikir Rithah.
Rithah bertanya kepada dirinya sendiri, “Berapakah usiaku sekarang? Empat puluh tahun? Tidak! Bahkan lebih dua tahun! Tidak! Sebenarnya kurang dari itu...,” begitulah hatinya bergejolak.

    Selama ini, ibunya selalu berusaha meringankan beban penderitaannya, dan bersamaan dengan pertanyaan-pertanyaan yang menusuk hatinya itu, seolah-olah pisau yang tajam, ibunya berkata, ”Betapa banyak wanita yang lebih tua darimu, akhirnya kahwin juga, Rithah.”

    Suatu pagi, ketika matahari telah menyinari pergunungan dan bukit bakau di Makkah, pintu rumah Rithah diketuk orang. Ibunya, yang usianya sudah lebih dari tujuh puluh tahun, segera bangun untuk membukakan pintu. Betapa terkejutnya dia, kerana yang datang adalah saudara perempuannya sendiri. Telah lama tidak pernah dilihatnya, kerana saudaranya ini tinggal di perkampungan Bani Tamim. Dan di sebelah saudara perempuannya itu, dia melihat seorang pemuda yang usianya mendekati dua puluh tahun. Ibu Rithah segera memeluk saudara perempuannya. Saudara perempuannya menyuruh puteranya masuk sambil berkata kepada ibu Rithah, “Ini anakku, Sukhr.”

    Mendengar nama Sukhr, Rithah segera bangkit, dan hilanglah rasa malas dari dirinya. Dia tak sabar ingin mengetahui, siapakah Sukhr, yang datang ke rumahnya itu.
“Ini adalah Sukhr, putera ibu saudaramu, Rithah.”

    Melihat semua itu, mulalah muncul berbagai pertanyaan di hati Rithah: Mungkinkah pemuda kacak yang jauh lebih muda dari dia itu datang untuk meminangnya? Apakah semua yang dikatakan oleh ahli nujum dari Thaif dan ahli-ahli nujum yang lain itu akan menjadi kenyataan? Namun, lamunan Rithah segera hilang ketika dia mendengar suara Sukhr berkata, “Selamat saudaraku.”
Rithah menjawab terbata-bata, ”Selamat datang untukmu.”

    Perempuan itu bersama puteranya tinggal di rumah Rithah hanya sebentar. Mereka datang untuk meminang Rithah. Dan menurut rancangan, perkahwinan akan dilaksanakan sebulan lagi.

    Meskipun demikian, hati Rithah masih saja selalu bertanya-tanya. Mengapa sebelum ini tidak datang seorang pun untuk mengahwininya? Kini, ibu saudaranya, yang sebelum ini tak pernah dilihatnya, datang bersama puteranya yang kacak dan mengatakan akan menetap ke Makkah bersama Rithah setelah perkahwinannya nanti.

    Di perjalanan pulang menuju perumahan Bani Tamim, ibu Sukhr sentiasa berbicara untuk meneguhkan tekad anaknya agar melangsungkan perkahwinan dengan Rithah. Dia berkata, ”Memang Rithah tidak cantik, tetapi hartanya banyak.”

“Apakah yang mengharuskan aku mengahwininya, ibu?”
“Hartanya yang banyak akan membuat kamu menjadi kaya raya. Kamu dapat menjadi seorang saudagar besar. Setelah itu, dengan kekayaanmu, engkau boleh kahwin lagi dengan wanita lain. Kamu bebas melakukan apa saja kehendakmu. Tetapi yang penting, jangan engkau biarkan kekayaan Rithah itu terlepas dari tanganmu!” jawab ibunya dengan penuh semangat.

    Waktu terus berjalan. Ibu Rithah meninggal dunia sebelum melihat putera saudaranya itu melangsungkan perkahwinannya dengan Rithah. Kini Rithah hidup seorang diri di rumahnya dengan penuh kesedihan. Hatinya bertanya-tanya, apakah putera ibu saudaranya akan datang mengahwininya sesuai dengan janjinya dahulu. Ataukah itu hanya tipu muslihat belaka?

    Tetapi, tidak lama setelah itu, datanglah perempuan itu bersama puteranya, Sukhr, untuk melangsungkan perkahwinannya dengan Rithah. Mereka sebenarnya berbahagia atas kematian ibu Rithah, kerana mereka merasa akan lebih mudah untuk menguasai harta Rithah.

    Hari demi hari berganti, tetapi Rithah tak kunjung merasakan kebahagiaan hidup bersuami, padahal dia telah menjadi seorang isteri. Tidak ada orang lain yang tinggal di rumah itu selain dia dan suaminya, Sukhr. Mereka tinggal berdua.

    Rithah pergi menemui berhala-berhala di Kaabah untuk mempersembahkan korbannya, kerana harapannya telah jadi kenyataan. Sepulangnya dari Kaabah, dilihatnya wajah Sukhr, suaminya nampak bersedih. Rithah menghampirinya dan berkata, ”Apa yang membuatmu sedih, Sukhr?”
Sukhr menjawab, “Tidak ada apa-apa, tidak ada apa-apa...”

    Tetapi Rithah makin mendekat, dan dengan penuh kasih sayang dia berkata, ”Tidak mungkin! Tentu ada sesuatu yang kamu sembunyikan. Seminggu sejak perkahwinan kita hingga hari ini, belum pernah kulihat wajahmu bersedih seperti sekarang.”

“Aku merasa bosan!” jawab Sukhr.
Ucapan Sukhr dirasakan Rithah laksana petir yang menyambar.
“Begitu cepatnya, Sukhr, kamu merasa bosan kepadaku?” Kata Rithah tanpa sedar.
Tetapi Sukhr dengan tenang menjawab, “Bagaimana aku akan memiliki sesuatu, sedang kamu adalah isteriku dan anak saudara ibuku?”
Rithah berkata kepadanya, “Kalau begitu, kamu harus mengatakan, apakah yang menyusahkanmu?”
Sukhr berkata, “Aku ingin pergi ke Syam untuk berdagang agar kita mendapat keuntungan yang banyak.”
“Apakah yang mendorongmu untuk itu, padahal ayahku meninggalkan untuk kita berdua harta yang begini banyak?” Tanya Rithah.
“Aku tak mahu menjadi beban bagi seseorang,” Jawab Sukhr.
“Tetapi kamu tidak menjadi beban bagiku, kerana kamu adalah suamiku. Hartaku adalah hartamu juga..,” Kata Rithah.
Tetapi Sukhr berkata, “Kalau begitu, berilah aku wang untuk mempersiapkan kafilah ke Syam.”
Rithah memandangi suaminya. Dengan nada sedih, lalu dia berkata, “Kamu akan meninggalkan aku, Sukhr?”
“Aku akan meninggalkanmu sebulan atau dua bulan, kemudian kembali ke sisimu untuk selama-lamanya,” Jawab Sukhr.
“Bila berangkat?” Tanya Rithah.
“Beberapa hari lagi,” Jawab Sukhr.

Menangis siang dan malam

    Sudah cukup lama Sukhr berangkat, tapi tak kunjung pulang. Sebulan, dua bulan bahkan tiga bulan berlalu. Rithah kemudian mencari Sukhr. Dia bertanya kepada setiap penduduk Makkah yang datang dari Syam, dan mereka menjawab,”Sukhr tidak pergi dengan kafilah mana pun.”

    Rithah mula merasa khuatir: apakah yang telah menimpa Sukhr? Matikah dia atau terbunuh? “Tidak!... Tidak!” demikian Rithah berteriak untuk menjauhkan perasaan yang bukan-bukan dari dirinya. Setelah berfikir sejenak, dia memutuskan akan pergi ke perkampungan Bani Tamim untuk mencari maklumat tentang suaminya yang telah lama menghilang.

    Namun, betapa kecewanya hati Rithah ketika berjumpa dengan Sukhr yang dengan tergagap-gagap menyatakan kepadanya bahawa wangnya telah dicuri orang.
Rithah bertanya, “Mengapa kamu tidak kembali untuk memberitahukan hal itu kepadaku?”
Sukhr menjawab,”Untuk apa aku harus memberitahukannya kepadamu, sedang kamu tak mungkin lagi menjadi isteriku. Lagi pula, bagaimana jiwa mudaku dapat tumbuh subur dengan wanita tua seumpama kamu...!” Lalu Sukhr pergi meninggalkan Rithah seorang diri.

    Saat itu Rithah merasa seakan bumi telah menggoncangkannya dan menjadi kiamat. Segala sesuatu menjadi gelap dalam pandangan kedua matanya. Akan tetapi dia tetap mencari Sukhr. Dia terus bertanya tentang Sukhr kepada kaumnya. Dia mendapatkan jawapan bahawa Sukhr kini diasingkan oleh teman-temannya dan diusir, kerana telah melakukan sesuatu yang tidak disenangi. Meski demikian, Rithah masih bertanya,”Di mana dia sekarang?” Seseorang memberitahunya bahawa Sukhr kini hidup bersama orang-orang miskin yang diasingkan kaumnya kerana kejahatan yang telah mereka lakukan.

    Rithah kemudian kembali ke Makkah dengan membawa kesedihan. Ketika sampai di rumahnya, dia menutup pintu kemudian menangis. Dia terus menangis siang dan malam memerah air matanya sendiri. Sejak itu dia tak mahu makan dan minum.

    Namun, tiba-tiba tangannya meraih sepotong roti yang sudah kering. Rupa-rupanya, keinginannya untuk hidup masih lebih kuat daripada keinginannya untuk mati. Tetapi, kenikmatan hidup apakah yang dirasakannya? Sebatang kara, dan sedih kerana harapannya yang musnah ...

    Suatu hari, tangannya meraih alat pemintal yang biasa digunakan oleh ibunya untuk memintal sutera. Dengan jari-jarinya dia mula memutar alat itu. Dia memintal sepotong bulu domba dan setelah selesai menyusunnya kembali. Kemudian memintalnya lagi dan begitu terus-menerus. Tiga kali, empat kali dan... tanpa disedarinya malam telah menjadi larut.

    Rithah berdiri, berjalan dengan malas menuju lampu minyak dan kemudian menyalakannya. Kedua matanya terpaku memandang bulu domba yang telah dipintalnya sambil bertanya-tanya dalam hati, ”Untuk siapakah dia memintal? Apakah dia kekurangan harta, padahal Sukhr telah banyak mencuri hartanya tetapi hartanya masih banyak juga. Apakah dia menenunnya untuk membuat pakaian? Untuk siapa pakaian itu? Untuk dirinya, agar dia dapat berhias diri? Tetapi untuk siapa dia berdandan? Untuk suaminya? Bukankah suaminya telah menipu? Untuk anaknya? Bukankah dia tak mempunyai anak? Kalau begitu, untuk siapa?”

    Pertanyaan-pertanyaan itu seolah-olah petir yang memekakkan kedua telinganya. Tanpa disedari, dia menjulurkan kedua tangannya meraih benang-benang yang telah dipintalnya sepanjang hari itu, kemudian menceraikannya kembali satu persatu... Kemudian dia tidur di atas permaidani.

    Pagi harinya, dia kembali berkeinginan untuk memintal. Dia meraih alat pemintal dan mula memintal. Jika telah selesai, dia memandang hasil pintalannya seperti orang gila. Dia diam sejenak, kemudian dia mengangkat kepalanya, bangun dan keluar dari rumah dengan membawa sekantung wang untuk membeli benang sebanyak-banyaknya. Tetapi, apakah gunanya memintal benang sebanyak itu?

    Dia juga menemui gadis-gadis untuk disuruhnya memintal, dan mereka diberi upah masing-masing satu dirham. Setiap pagi gadis-gadis itu datang ke rumah Rithah, sementara Rithah duduk di tengah-tengah mereka, kemudian memintal bersama-sama.

    Apabila telah selesai, sebelum matahari terbenam, Rithah membayar upah mereka. Sesudah gadis-gadis itu pulang, mulalah dia meraih hasil tenunan tadi, kemudian menceraikannya kembali dalam kegelapan. Rithah merasa bahawa dunia telah menghancurkan segala harapan dan keinginannya.

Itulah akhir kisah Rithah.

No comments:

Post a Comment

Nak komen? Haa..sila! sila! :D