6.3.12

Apa Yang Kita Tak Tahu Tentang Seorang Ayah




Mungkin ibu lebih kerap menelefon untuk menanyakan keadaan kita setiap hari. Tapi tahukah kita, sebenarnya ayahlah yang mengingatkan ibu untuk menelefon kita?

Semasa kecil, ibu lah yang lebih sering mendukung kita. Tapi tahukah kita bahawa sebaik saja ayah pulang bekerja dengan wajah yang letih ayahlah selalu menanyakan apa yang kita lakukan seharian

Saat kita sakit atau demam, ayah sering membentak "sudah diberitahu! jangan minum ais!". Tapi tahukah kamu bahawa ayah sangat risau.??

Ketika kita remaja, kita meminta izin untuk keluar malam. Ayah dengan tegas berkata "tidak boleh!". Sedarkah kita bahawa ayah hanya ingin menjaga kita? Kerana bagi ayah, kita adalah sesuatu yang sangat berharga.

Saat kita sudah di percayai, ayah pun melonggarkan peraturannya. Maka kita telah melanggar kepercayaannya. Maka ayah lah yang setia menunggu kita di ruang tamu dengan rasa sangat risau.

Setelah kita dewasa, ayah telah menghantar kita ke sekolah atau kolej untuk belajar. Di saat kita memerlukan itu ini, untuk keperluan kuliah kita, ayah hanya mengerutkan dahi. Tanpa menolak, beliau memenuhinya. Saat kamu berjaya. Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan bertepuk tangan untukmu. Ayah akan tersenyum dengan bangga.

Sampai ketika jodoh kita telah datang dan meminta izin untuk mengambil kita dari ayah. Ayah sangat berhati-hati mengizinkan nya. Dan akhirnya, saat ayah melihat kita duduk di atas pelamin bersama pasangan, ayah pun tersenyum bahagia.

Apa kita tahu, bahawa ayah sempat pergi ke belakang dan menangis?

Ayah menangis kerana ayah sangat bahagia. Dan dia pun berdoa "Ya Tuhan, tugasku telah selesai dgn baik. Bahagiakanlah putera puteriku bersama pasangannya".

Setelah itu ayah hanya akan menunggu kedatangan kita bersama cucu-cucunya yang sesekali datang untuk menjenguk. Dengan rambut yang memutih dan badan yang tak lagi kuat untuk menjaga kita.



#Aku, kalau pasal ayah...jangan cakap apa la, memang sayang sangat2 kat ayah. Takada orang yang boleh ganti tempat ayah aku. Walaupun duduk dekat, kalau seminggu dua tak balik kampung tengok dia pun aku dah rindu dan cepat sedih. Bukan ayah je, mak pun sama jugak [cerita tu aku cedok dari sini]

7 comments:

  1. haah cerita ni sangat menyentuh hati..ada persamaan dengan ayah akak..moga sentiasa bersama abah dan mak di dunia dan di akhirat..Insya Allah :)

    ReplyDelete
  2. sebaknye :(
    saya dah takde ayah...al-Fatihah

    ReplyDelete
  3. Aku sebagai ayah...bangga membaca entri ini...terasa macam best ajer..kekekek

    ReplyDelete
  4. saya hanya ada ayah.. dialah permata hati saya.. saya sentiasa sedar akan kasih sayangnya..

    ReplyDelete
  5. Ibu beri kasih syg dgn caranya..
    Ayah juga beri kasih syg dgn caranya, cuma terkadang tak terlihat.

    ReplyDelete
  6. sedihnya..tak sempat nak rasa semua ni abah dah pergi dulu..

    ReplyDelete

Nak komen? Haa..sila! sila! :D